Endometriosis, Estrogen dan Kafein

0 686
Situs Judi Online Terpercaya

Anda mungkin bertanya, ada hubungan apa antara endometriosis, estrogen, dan kafein? Apa hubungan minum secangkir kopi dengan dengan penyakit yang mempengaruhi lebih dari 5,5 juta wanita di banyak benua? Dalam satu kata yaitu estrogen, hormon wanita yang mendorong pertumbuhan sel-sel endometrium dalam tubuh wanita.

Endometriosis adalah penyakit yang disebabkan oleh sel-sel endometrium yang telah menemukan jalan keluar dari rahim wanita, di mana mereka biasanya berada, dan ke dalam perutnya. Begitu berada disitu, sel-sel ini menempel pada organ reproduksi dan lainnya yang menempati rongga perut bagian bawah.

Masalah dengan jaringan endometrium yang hidup di luar rahim adalah bahwa ia bereaksi terhadap siklus bulanan menstruasi wanita dengan cara yang sama seperti sel-sel yang melapisi dinding rahim. Saat tubuh wanita mempersiapkan lapisan rahim untuk menerima telur yang dibuahi, sel-sel endometrium merespon perubahan hormonal dan mulai membangun sebuah selaput darah kaya nutrisi.

Setiap sel endometrium yang hidup di luar rahim merespon dengan cara yang sama, menyebabkan berbagai gejala yang menyakitkan.

Estrogen adalah hormon utama yang bertanggung jawab untuk pertumbuhan dan reproduksi sel-sel endometrium. Juga memberi sinyal pada sel-sel untuk memulai proses bulanan untuk menciptakan tempat yang kaya nutrisi untuk telur yang dibuahi. Masuk akal kemudian bahwa pengobatan utama untuk wanita dengan endometriosis adalah untuk menekan jumlah estrogen yang dibuat tubuhnya.

Peneliti medis yang mempelajari wanita yang menderita endometriosis telah menemukan bahwa banyak dari mereka yang rentan terhadap kondisi yang dikenal sebagai dominasi estrogen. Ini adalah kondisi di mana seorang wanita memproduksi estrogen melampaui apa yang dianggap normal.

Faktor di luar lingkungan diyakini berkontribusi pada masalah ini dan salah satunya adalah konsumsi kafein. Kafein, tidak peduli bagaimana itu dikonsumsi, dapat menyebabkan peningkatan produksi estrogen yang ramah endometriosis. Studi klinis telah menunjukkan bahwa wanita yang minum hanya satu cangkir kopi akan menunjukkan peningkatan tingkat estrogen mereka. Makin tinggi kafein yang dikonsumsi semakin tinggi tingkat estrogen. Bahkan para wanita yang minum empat sampai lima cangkir kopi, atau lebih dari 500 mg kafein, mengalami peningkatan hampir tujuh puluh persen kadar estrogen dalam tubuh.

Ada juga tiga jenis estrogen berbeda yang diproduksi dalam tubuh perempuan, estrone, estradiol, dan estriol. Kafein menyebabkan peningkatan produksi ketiga bentuk estrogen tetapi konsumsi tiga kafein sangat meningkatkan produksi estradiol. Hal ini menyulitkan karena estradiol telah terbukti meningkatkan risiko beberapa jenis kanker.

Konsumsi kafein berlebih juga mempengaruhi kemampuan tubuh wanita untuk memproses dan menghilangkan kelebihan estrogen. Hati adalah organ terbesar dalam tubuh manusia dan salah satu tugasnya adalah menghilangkan kelebihan estrogen. Kafein mengganggu kemampuan hati untuk melakukan hal ini, menciptakan pedang bermata dua dengan meningkatkan produksi estrogen dan menghambat kemampuan tubuh untuk menghapusnya. Cukup menghilangkan kafein dari menu seorang wanita bisa membantu membalikkan kecenderungan ini dan membuat tingkat estrogen kembali ke dalam keseimbangan yang tepat.

Perempuan juga menghasilkan hormon yang merupakan perimbangan alami untuk estrogen; progesteron. Kelenjar adrenal memproduksi hormon pregnenolon yang pada gilirannya diubah menjadi progesteron. Kelenjar adrenal juga menghasilkan lebih dari 50 hormon lainnya dan sejumlah besar kafein secara berlebihan merangsang adrenalin yang menyebabkan apa yang dikenal sebagai kelelahan adrenal. Ketika kelenjar adrenal kelelahan mereka tidak bisa lagi menghasilkan jumlah progesteron yang cukup atau hormon lain dimana mereka bertanggung jawab untuk itu.

Kafein pada dasarnya memberikan serangan bercabang tiga pada wanita dengan endometriosis, meningkatkan produksi estrogen, mengganggu kemampuan hati untuk menghapus kelebihan estrogen, dan menghambat kemampuan kelenjar adrenal untuk memproduksi progesteron, hormon anti estrogen. Hal ini bersama dengan faktor lingkungan lainnya, membantu menyebabkan kondisi yang dikenal sebagai dominasi estrogen, sesuatu yang dialami mayoritas wanita dengan endometriosis.

Kelebihan estrogen juga bertanggung jawab untuk banyak gejala endometriosis, termasuk sakit punggung dan leher, kelelahan, depresi, dan kembung.

Konsumsi kafein adalah sesuatu yang perlu dipertimbangkan semua wanita dengan endometriosis. Kafein telah terbukti memiliki efek merugikan bagi wanita dengan penyakit ini dan harus dihindari.

Category: Ilmu, Info, Kesehatan
No Response

Leave a reply "Endometriosis, Estrogen dan Kafein"


7 + 6 =