Fakta Kesehatan Tentang Orgasme Wanita

0 674
Situs Judi Online Terpercaya

Orgasme wanita bermanfaat untuk kesehatan wanita dalam banyak hal, tetapi mereka juga dapat menyebabkan frustrasi dan perasaan tidak mampu. Perempuan harus dididik tentang manfaat kesehatan dari orgasme, serta bagaimana untuk memiliki sikap yang sehat terhadap seks dan keintiman untuk meningkatkan kemampuan untuk mencapai orgasme.

Arti

Mendapat orgasme bukanlah satu-satunya cara untuk menikmati seks, tetapi kemampuan perempuan untuk memiliki orgasme dapat menjadi sangat sehat untuknya karena ketidakmampuan untuk orgasme dapat menyebabkan frustrasi. Oleh karena itu, penting untuk tidak hanya mempelajari berbagai manfaat, tetapi untuk membahas relevansi disfungsi seksual dan cara untuk memperbaikinya. Banyak kesalahpahaman juga muncul tentang orgasme wanita, karena mereka lebih sulit dari ejakulasi laki-laki. Hal ini harus terbukti salah untuk mendorong pemahaman yang lebih baik tentang seksualitas perempuan.

Manfaat

Ada banyak manfaat bagi wanita yang mengalami orgasme secara teratur. Mencapai klimaks secara teratur dapat membantu mengurangi stres dengan mengalirnya hormon yang disebut endorfin yang mengendurkan bagian otak yang menyebabkan rasa takut dan kecemasan. Orgasme membantu menurunkan berat badan dengan merilis phenetylamine (bahan kimia yang dikenal untuk mengekang nafsu makan) dan seratonin, yang memiliki efek menenangkan. Mereka bisa membalikkan penuaan dengan meningkatkan tingkat DHEA (dehydroepiandrosterone) dalam tubuh yang dikenal untuk meningkatkan fungsi otak, metabolisme lemak, sistem kekebalan tubuh, dan sistem kardiovaskular, serta menjadikan kulit sehat.
Orgasme dikaitkan dengan meningkatkan sistem kekebalan tubuh. Mereka yang terlibat dalam aktivitas seksual reguler telah ditemukan memiliki tiga tingkat lebih tinggi dari immunoglobin A, sebuah antibodi yang membantu sistem kekebalan tubuh dalam memerangi infeksi seperti pilek dan flu. Sebaliknya, ketidakmampuan untuk mencapai orgasme menyebabkan stress dan banyak masalah kesehatan yang berhubungan dengan itu.

Efek

Walaupun manfaat dari orgasme sangat berharga, efek dari ketidakmampuan wanita untuk klimaks selama melakukan aktivitas seksual dapat meresap dan melemahkan. Seringkali seorang wanita merasa ada sesuatu yang salah dengan dia, atau merasa frustrasi bahwa dia dapat hampir mengalami klimaks tapi tidak pernah benar-benar mencapainya. Alasan untuk berbagai bentuk disfungsi seksual ini dapat mencakup alasan medis sampai masalah emosional, dan sering bisa diperbaiki. Seorang obstetri/ginekolog dapat menawarkan saran untuk masalah fisik seperti nyeri selama hubungan seksual yang menghalangi kenikmatan. Ketika sikap seorang wanita terhadap seks adalah negatif atau dia telah menderita dari pelecehan atau pemerkosaan, psikoterapi dapat membantu dalam mengubah pandangannya tentang seks sehingga ia dapat membiarkan dirinya untuk menikmatinya. Namun, seks masih bisa menyenangkan tanpa mencapai orgasme, dengan kedua pasangan menikmati kedekatan, ikatan dan stimulasi fisik. Bagi wanita yang masih ingin mencapai orgasme, tapi berjuang tanpa alasan medis atau emosional yang jelas, ada beberapa cara mereka dapat mengeksplorasi metode stimulasi untuk membantu mereka mencapai klimaks.

Kesalahpahaman

Selama bertahun-tahun, perempuan tidak sepenuhnya memahami tubuh mereka dan kemampuan mereka untuk mengalami orgasme. Bahkan, beberapa kesalahpahaman sekitar orgasme perempuan masih ada sampai sekarang. Hal ini dapat menyebabkan banyak perempuan menderita disfungsi seksual tanpa merasa ada solusi atau dapat menyebabkan wanita merasa mereka tidak “normal” jika mereka tidak dapat mencapai orgasme. Banyak yang berpikir bahwa seks hanya menyenangkan jika mengalami orgasme, dan ini tidak benar. Ada cara lain untuk merasa baik saat berhubungan seks melalui stimulasi sederhana, dan bisa sama menyenangkan tanpa mencapai orgasme. Kesalahpahaman lain yang umum adalah bahwa semua wanita yang mampu mencapai orgasme melalui hubungan seksual saja yang akan dianggap “normal.”

Sebaliknya, sampai dengan 70% dari perempuan mengklaim mereka tidak dapat mencapai orgasme melalui penetrasi vagina saja, dan bahwa mereka membutuhkan berbagai jenis rangsangan mencapai klimaks. Ini adalah hal yang normal dan sehat. Hal ini juga normal dan sehat untuk kadang-kadang mengalami orgasme dan kadang-kadang tidak. Kecuali si wanita merasa frustrasi dan emosional marah, apakah ia mengalami orgasme atau tidak seharusnya tidak mendefinisikan pengalaman seksualnya. Ada juga isu tentang apakah pria dan wanita harus selalu klimaks bersama. Kenyataan dari hal ini, ini mungkin terjadi sesekali, namun tidak harus menjadi perhatian selama hubungan seksual. Seringkali seorang pria dan wanita harus orgasme pada waktu yang berbeda selama aktivitas seksual, dan ini benar-benar normal.

Pencegahan / Solusi

Bagi wanita yang mengalami kesulitan mencapai orgasme, ada cara untuk menjadi lebih sadar tubuh mereka dan apa yang terasa baik untuk sukses dalam klimaks dengan pasangan. Banyak ahli merekomendasikan bagi seorang wanita untuk bereksperimen dengan masturbasi, mencatat apa yang terasa baik dan berusaha untuk menjadi lebih sadar anatomi sendiri. Hal ini menyebabkan wanita menjadi lebih nyaman dengan rangsangan seksual, dan juga mampu mencapai orgasme dengan pasangan.
Mencari terapi pilihan lain, terutama bila perempuan itu memiliki masalah dengan sikapnya terhadap seks. Berbicara secara terbuka tentang pengalaman masa lalu dan ketakutan mengatasi dapat berperan dalam meningkatkan kehidupan seks.
Akhirnya, jika rasa sakit hadir selama hubungan seksual, atau seorang wanita merasa masalahnya berasal dari kelainan fisik, yang terbaik adalah untuk mencari nasihat dari dokter, lebih disukai Obstetri/ Ginekolog.

Category: 18+, Artikel Pria, Dewasa, Ilmu, Info, Orgasme, Sex
No Response

Leave a reply "Fakta Kesehatan Tentang Orgasme Wanita"


+ 3 = 4